Blogroll

Wednesday, January 18, 2012

Damai di hati.

 


Wajah ummi dipandang sepi. Bebelannya bagaikan angin yang masuk ke telinga kanan, tersumbat tak keluar-keluar di telinga kiri.

"Ummi, ainul nak keluar sekejap."

"Hah, nak ke mana pulak tu? Anak dara apa kamu ni Ainul, keluar malam-malam macam ni. Tengok jam tu, dah pukul 11 kamu tahu? Nak ke mana kamu? Ish, kadang-kadang ummi menyesal la bela kamu. Patutnya ummi biarkan je kamu kat rumah anak yatim waktu kamu kecik-kecik dulu. Baru kamu tau tinggi rendah taraf kedudukan kamu tu. Dasar anak luar nikah."

Kata-kata itu menikam hatinya bagai bilah belati yang tajam. Mata, kenapa kau basah lagi? Hati, kenapa sakit sangat ni? Aaah, persetankan semua ini.

Aku terus membuka pintu, membiarkan bebelan ummi berlalu sepi. Motor dihidupkan, dan seperti kebiasaannya, aku memecut selaju yang mungkin untuk menghilangkan galau di hati.

"Dasar anak luar nikah".

Suara ummi bagaikan radio buruk, dimainkan berulang kali.

Aku berhenti di penjuru jalan. Hon bertalu-talu dari kereta yang lalu tidak dihiraukan. Airmata merembes perlahan. Esakan yang ditahan sejak tadi berubah menjadi tangisan sayu.


******


"Ummi, Ainul mana?"

"Entah, keluar tak balik-balik lagi. Tak sedar diuntung budak tu."

"Ummi, dah la tu..kecik hati dia."

"Yang along nak bela sangat dia kenapa? Tak sedar ke dia banyak bawak masalah kepada keluarga kita."

Izham mengeluh perlahan.

"Ummi, bukan salah Ainul. Kenapa Ummi nak mengungkit status dia dari dulu, sampai sekarang? Cuba letakkan diri ummi kat tempat dia, apa perasaan ummi?"

"Izham jangan cuba nak mengajar ummi ya, ummi tahu apa yang ummi buat."

"Tak, ummi bukan macam tu maksud Izham. Cuma..."

"Sudah, pergi naik atas. Dah lewat ni. Biarkan Ainul tu, kalau dia ingat jalan balik, baliklah dia. Kalau tak suka hati dia lah nak pergi mana."

Izham diam. Umminya memang manusia yang keras hati. Kematiannya ayahnya 5 tahun yang lepas mengubah umminya menjadi manusia yang hampir tidak dikenalinya lagi.

Pintu bilik ditutup perlahan. Izham mencapai handset, dan mendail pantas nombor telefon Ainul. Terdengar suara Ainul perlahan memberi salam

"Assalamualaikum."

"Waalaikummussalam. Adik, adik kat mana tu? Dah lewat ni..baliklah. ummi dah risau tu."

"Haha"Aku ketawa sinis." Ye ke ummi risau, ke along buat cerita je ni. Ummi mana pernah risau pasal adik."

"Adik..janganlah cakap macam tu. Adik kat mana ni? Along pergi jemput ye."

"Takpe, adik boleh balik sendiri. Along jangan risau."

Telefon dimatikan.

Aku mengeluh perlahan. Along, antara manusia yang begitu mengambil berat. Sejak kematian abi, kemarahan ummi terhadap aku semakin menjadi-jadi. Aku sendiri tidak ingat sejak bila aku mula sedar status aku sebagai anak angkat dalam keluarga ini, kerana ummi dengan baik hatinya akan mengingatkan aku setiap hari sejak aku mula menjejakkan kaki disini. Aku sah menjadi anak angkat mereka pada usia 2 tahun. Pada usia dimana aku tidak tahu erti kehidupan.

Pada mulanya memang aku menangis. Ummi akan cepat marah, waima atas kesalahan kecil sekalipun yang aku lakukan. Aku amat terasa sekali perbezaan layanan ummi terhadap aku, jika dibandingkan dengan layanan ummi terhadap along. Along ditatang bagai minyak penuh, selayaknya begitu kerana along anak kandung ummi dan arwah abi. Aku ini hanya menumpang. Menumpang kasih dan menumpang sayang. Malah, harta yang dilaburkan terhadap makan minum dan pakaian aku sering kali diungkit oleh ummi.

Cuma, layanan arwah abi terhadap aku membuatkan aku masih bertahan, kerana arwah abi sering meminta aku bersabar dengan sikap umi. Arwah abi dan umi bagaikan langit dengan bumi, kerana arwah abi sangat menyayangi aku dan melayani aku bagai anak sendiri. Sama seperti layanan arwah abi terhadap along. Sering kali aku bertanya kepada arwah abi,

" kenapa abi ambil adik sebagai anak angkat, sedangkan ummi tak suka ainul?"

Dan arwah abi akan tersenyum, dan menjawap perlahan. 

"Ainul, bukan ummi tak suka. Kami memang suka sangat dengan Ainul, jatuh sayang dengan Ainul ketika melihat Adik di teratak kasih dahulu, cuma adik berilah ummi masa. Abi yakin, ummi akan menerima adik sepenuh hati satu hari nanti."

Dan aku hanya menelan kata-kata arwah abi itu dengan pahit, kerana selepas kematian abi, sikap ummi semakin menjadi. Apa salah diri ini sebagai anak angkat? Dosa manakah yang aku harus tanggung sebagai anak luar nikah?

Aku menggeletar kesejukan. Rupanya sudah 2 jam aku disini pinggir jalan ini. Jam tangan pemberian arwah abi menunjukkan pukul 1 pagi. Aku melangkah ke motor perlahan.

Aaah, sudah...tak mahu start pulak motor ni? Cis. 

Tanpa aku sedari, dalam kesamaran dinahari itu, sebuah kereta berhenti di tepi aku perlahan. 

"Assalamualaikum." kedengaran lafaz salam dari pemilik kereta berkenaan.


Bersambung.

Wah, apa kejadahnya aku mengarang cerpen ni. Tengok la kalau rajin aku sambung. Hahaha. Bye.



5 Orang Macho komen:

iqbalsyarie said...

Boleh tahan. Pandai memainkan emosi pembaca. Kerja yang bagus. Kalau ditambah pun menarik :)

Salam kunjung pertama. Teruskan menulis, cik....... belum tahu nama. hehe

Miss Guinea said...

ehh..thanks. Haha. Cik Fatihah. Ye ke, saya rasa merepek je ni. kih kih. rasa semangat pulak nak sambung dpt komen positif ni..:)
thanks again.

pha is said...

pergh..!!!! setail...!!!! serius aku rasa ko patut sambung... hehe

Miss Guinea said...

haha..insyaallah. :)

Bidadari Besi said...

kak, sambung kak! sambung :D